Antracol Untuk Padi Bunting

Antracol Untuk Padi Bunting

Antracol Untuk Padi Bunting – Padi memiliki peran yang sangat penting dalam kehidupan masyarakat Indonesia dari masa ke masa. Sebagai makanan pokok, beras hasil olahan dari padi sangatlah vital bagi masyarakat setiap harinya. Oleh karena itu, budidaya padi yang dilakukan oleh petani memainkan peran yang sangat penting dalam memenuhi kebutuhan pangan di Indonesia hingga saat ini.

Dengan terpenuhinya kebutuhan akan bahan pangan, ketersediaan pangan dapat tetap terjaga. Namun, dalam proses budidaya padi, terdapat satu fase penting yang harus diperhatikan dengan seksama, yaitu fase bunting. Fase bunting ini merupakan masa sebelum panen padi. Pada fase ini, petani harus memberikan perhatian yang sungguh-sungguh karena fase bunting memiliki peranan yang sangat krusial.

Baca Juga : Obat Kubis Musim Hujan

Tanaman padi cenderung rentan terhadap serangan penyakit pada fase bunting, yang dapat menyebabkan kerugian bagi petani. Perubahan iklim global juga memberikan dampak yang signifikan terhadap munculnya organisme pengganggu tanaman (OPT) yang dapat merusak tanaman padi. Sebagai akibatnya, petani mengalami kerugian berupa penurunan hasil panen dan peningkatan biaya pengendalian OPT. Oleh karena itu, petani perlu mengambil tindakan penanganan dan pengendalian yang tepat. Melalui tindakan tersebut, petani dapat meminimalkan dampak ancaman dari OPT.

Potensi Gangguan saat Padi Berada dalam Fase Bunting

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, penanganan gangguan organisme pengganggu (OPT) merupakan langkah yang penting. Meskipun padi bunting memiliki ketahanan terhadap OPT, ancaman dari OPT tetap harus diwaspadai, terutama jika tanaman tidak terjaga dengan baik. Salah satu jenis OPT yang sering menyebabkan masalah adalah penyakit. Ada beberapa jenis penyakit pada padi bunting, salah satunya disebabkan oleh infeksi jamur atau cendawan. Berikut adalah beberapa contoh penyakit tersebut:

Baca Juga : Cara Pemakaian Demolish Untuk Cabe

Penyakit Blas

Penyakit blas disebabkan oleh jamur Magnaporthe grisea. Jamur ini bisa bertahan hidup di jerami setelah panen dan terbawa ke musim berikutnya. Tanaman biasanya lebih tahan terhadap patogen saat dewasa. Penyakit ini dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti curah hujan tinggi, suhu dingin, dan kelembaban tanah rendah.

Kelembaban daun yang berlangsung lama juga mendukung proses infeksi. Pada padi gogo, titik rawan infeksi terletak pada daun yang rentan terbentuk embun. Tanaman yang ditanam di tanah dengan kandungan nitrogen tinggi atau tingkat silikon rendah lebih rentan terhadap penyakit blas. Bagian daun, helai daun, ruas, batang, malai, dan kadang-kadang pelepah daun dapat terkena penyakit blas.

Baca Juga : Dosis Calaris Per Tangki

Daun akan mengalami bercak klorotik kuning hingga hijau muda berbentuk elips atau batang. Batas luka ini berwarna abu-abu hingga putih dengan bagian tengahnya berwarna abu-abu. Ukuran luka tergantung pada usia tanaman, varietas, dan waktu infeksi. Seiring luka bertambah besar, daun secara bertahap akan mengering.

Jika sambungan daun dan pelepah terinfeksi, busuk helai daun dapat terjadi, dan daun di atas sambungan akan mati. Ruas juga dapat terkena. Hal ini menyebabkan ruas berubah menjadi coklat dan batang rusak, kadang-kadang mengakibatkan kematian bibit atau tanaman muda.

Pada tahap pertumbuhan selanjutnya, infeksi blas yang parah akan mengurangi luas daun dan mengganggu pengisian bulir serta hasil gabah.

Baca Juga : Neocron Untuk Jagung

Penyakit Bercak Coklat Sempit

Penyakit bercak coklat sempit disebabkan oleh serangan jamur Cercospora janseana. Jamur ini menyebar melalui angin dan gejalanya baru terlihat setelah 30 hari atau lebih setelah infeksi. Oleh karena itu, gejala di lapangan terlihat lambat, meskipun infeksi dapat terjadi pada daun muda maupun tua. Jamur C. janseana bisa bertahan hidup di biji dan jerami. Penyakit ini umum terjadi di negara-negara yang menanam padi secara luas.

Di Indonesia, penyakit bercak coklat sempit banyak berkembang terutama di daerah dengan lahan yang kekurangan unsur kalium dan nitrogen. Penyakit ini menyerang bagian daun padi, mengganggu proses fotosintesis. Jika serangan terjadi pada fase generatif, dapat menyebabkan pengisian bulir yang tidak sempurna atau bahkan kosong. Akibatnya, kualitas dan jumlah hasil panen menurun.

Baca Juga : Cara Penggunaan Calaris Untuk Jagung

Penyakit Hawar Pelepah

Hawar pelepah terjadi akibat infeksi jamur Rhizoctonia solani. Kondisi optimal bagi hawar pelepah padi adalah suhu tinggi antara 28-32°C, tingkat pupuk nitrogen yang tinggi, dan kelembaban relatif tinggi antara 85-100%. Risiko infeksi dan penyebaran penyakit ini tinggi, terutama selama musim hujan. Penutupan kanopi tanaman meningkatkan kelembaban dan kontak dengan jamur.

Jamur R. solani dapat bertahan dalam tanah selama beberapa tahun sebagai sklerosium aktif. Jamur ini muncul ke permukaan saat lahan tergenang air. Setelah kontak dengan tanaman padi, jamur memasuki pelepah daun dan mulai proses infeksi. Gejala awal penyakit ini adalah lesi pada batang (pelepah) di dekat garis air. Lesi tersebut berbentuk oval dengan warna abu-abu kehijauan dan panjang 1-3 cm, serta berkelembaban. Lesi ini tumbuh secara tidak teratur dan berubah warna menjadi abu-abu hingga putih dengan tepi berwarna coklat.

Seiring perkembangan penyakit, bagian atas tanaman terinfeksi. Pada bagian ini, lesi tumbuh dengan cepat dan semua daun menjadi lebih terang. Hal ini dapat menyebabkan kematian daun dan tanaman secara keseluruhan. Kemudian, pustula jamur mulai terbentuk di permukaan tanaman.

Baca Juga : Bahan Aktif Pembasmi Telur Ulat

Penyakit Busuk Batang

Jamur Magnaporthe salvinii menjadi penyebab penyakit busuk batang. Jamur ini bisa bertahan selama musim dingin dalam jaringan tanaman mati atau di dalam tanah. Saat kondisinya menguntungkan, spora jamur menyebar melalui irigasi dan percikan air hujan. Setelah mendarat di daun, spora menempel pada permukaannya dan membentuk tabung kuman yang menembus kutikula daun. Proses ini lebih mudah terjadi pada tanaman yang mengalami luka akibat serangan serangga atau kesalahan dalam pekerjaan lapangan. Intensitas penyakit meningkat saat tanaman mendekati kematangan.

Di daerah tropis, kelembaban yang tinggi setelah panen mendukung siklus hidup jamur ini. Gejala umumnya terlihat setelah tahap anakan. Gejala awalnya berupa lesi kecil berwarna hitam yang tidak beraturan pada pelepah daun bagian luar dekat permukaan air. Seiring perkembangan penyakit busuk batang, lesi akan membesar dan menembus pelepah daun serta batang, juga menghasilkan lesi berwarna hitam kecoklatan. Akhirnya, satu atau dua ruas batang akan membusuk dan roboh, menyebabkan rebahnya tanaman, malai yang tidak terisi, bulir yang terinfeksi menjadi berkapur, dan bahkan kematian anakan. Miselium berwarna gelap keabu-abuan dapat terlihat di dalam batang yang terinfeksi, dan terdapat sklerosia kecil berwarna hitam yang tersebar di permukaan bagian dalam.

Baca Juga : Keunggulan dan Bahan Aktif Confidor 5 WP

Penyakit Gosong Bulir

Penyakit gosong bulir disebabkan oleh infeksi jamur Tilletia barclayana, juga dikenal sebagai Neovossia horrida. Jamur ini bertahan hidup sebagai spora hitam yang menggantikan bulir padi. Penyakit ini dapat menyebar melalui udara dan menginfeksi malai padi di dalam satu tanaman atau tanaman di sekitarnya. Penyebaran penyakit ini juga terjadi saat spora jamur menempel pada bulir yang terinfeksi atau melalui mesin dan peralatan yang terkontaminasi.

Spora penyakit gosong bulir padi juga dapat mengapung di atas air dan menyebar melalui cara ini. Spora tersebut dapat bertahan hidup setidaknya selama 3 tahun pada bulir, dan bahkan dapat bertahan hidup melalui saluran pencernaan hewan.

Baca Juga : Manfaat dan Keunggulan Siklon Insektisida 5.7WG

Perkembangan jamur ini didukung oleh suhu tinggi dan kelembaban. Pada pagi hari yang berembun, bulir yang terinfeksi akan membengkak dan pecah, melepaskan banyak spora. Gejala yang paling jelas terlihat saat padi mencapai tingkat kematangannya. Kelopak bunga berubah menjadi gelap akibat infeksi, dan pustula hitam menembus kulit (sekam).

Spora jamur paling terlihat pada pagi hari ketika ada embun. Bulir yang terinfeksi dapat pecah sebagian atau seluruhnya, dengan pustula hitam dari spora yang masuk melalui kelopak bunga.

Spora yang keluar dari bulir yang terinfeksi akan mengendap pada bagian tanaman lainnya dan dapat menyebar melalui udara atau melalui kontak dengan tanaman yang sehat.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Fujiwan 400 EC

Penting untuk mengenali gejala-gejala ini dan mengambil langkah-langkah pencegahan serta pengendalian yang tepat untuk melindungi tanaman padi dari penyakit opt pengganggu ini. Dengan pemahaman yang baik tentang penyakit ini dan penggunaan teknik budidaya yang sesuai, petani dapat menjaga kesehatan tanaman padi dan meningkatkan hasil panen mereka.

Antracol Untuk Padi Bunting

Untuk mengatasi ancaman penyakit padi bunting yang disebabkan oleh jamur, petani memiliki berbagai pilihan yang dapat digunakan. Salah satu metode yang efektif adalah menggunakan produk fungisida berkualitas terbaik.

Di Indonesia, sudah banyak tersedia produk fungisida yang cocok untuk padi bunting yang dapat digunakan oleh petani. Contohnya adalah Antracol 70 WP, sebuah fungisida yang sangat efektif untuk melawan penyakit pada padi bunting.

Baca Juga : Merk Dagang Obat Pembeku Biji Rumput

Antracol 70 WP adalah produk fungisida unggulan yang diproduksi oleh PT Bayer Indonesia. Fungisida Antracol dari Bayer telah terbukti kualitasnya dan banyak digunakan oleh petani di Indonesia. Antracol dari Bayer merupakan obat jamur terbaik dengan bahan aktif utamanya, yaitu propineb 70%.

Fungisida Antracol memiliki formula berbentuk butiran tepung yang dapat larut dalam air. Produk Antracol sudah memiliki izin resmi dari Kementerian Pertanian RI dengan nomor pendaftaran RI. 010201197474.

Baca Juga : Cara Kerja Bahan Aktif Propineb

Mengapa petani harus memilih Antracol sebagai fungisida? Karena produk pertanian Bayer ini memiliki banyak keunggulan. Beberapa keunggulan Antracol 70 WP antara lain:

  • Bekerja secara langsung saat bersentuhan dengan bagian tanaman yang terinfeksi.
  • Mudah larut dalam air dan dapat digunakan baik pada musim kemarau maupun musim hujan.
  • Antracol 70 WP merupakan favorit petani di Indonesia dan termasuk dalam produk unggulan Bayer untuk pertanian.
  • Harganya ekonomis dan terjangkau bagi konsumen.
  • Tidak mudah mengalami resistensi (mekanisme multi-situs).
  • Menyediakan unsur hara Zinc yang dibutuhkan oleh beberapa tanaman yang mengalami kekurangan unsur hara.

Dengan keunggulan-keunggulan tersebut, Antracol sangat cocok digunakan oleh petani sebagai fungisida untuk melindungi padi bunting. Jadi, tidak perlu ragu lagi dalam memilih dan menggunakan produk Bayer untuk pertanian ini.

Baca Juga : Cara Aplikasi Fungisida Nordox 56 WP

Hal – Hal Penting Mengenai Pengaplikasian Antracol

Untuk mengaplikasikan fungisida Antracol pada tanaman padi yang sedang berbunga, para petani perlu memperhatikan beberapa hal penting sebagai berikut:

  • Sebelum memulai pengaplikasian Antracol, penting untuk membaca petunjuk penggunaannya terlebih dahulu.
  • Pastikan Antracol 70 WP tetap dijauhkan dari jangkauan anak-anak kecil guna mencegah terjadinya dampak negatif yang mungkin timbul.
  • Gunakan Antracol untuk tanaman padi yang berbunga dengan tepat, sesuai dengan dosis dan waktu yang ditentukan.
  • Selalu ingat untuk menggunakan perlengkapan pelindung diri (sarung tangan, masker, sepatu, kacamata, dll.) secara lengkap ketika mengaplikasikan Antracol pada tanaman padi yang sedang berbunga.

Baca Juga : Manfaat Fungisida Copcide 77 WP

Demikianlah informasi mengenai Antracol Untuk Padi Bunting. Semoga informasi ini bermanfaat.

About Ayomenanam

Check Also

Keunggulan Herbisida Clipper

Keunggulan Herbisida Clipper

Keunggulan Herbisida Clipper - Herbisida Clipper 25 OD adalah salah satu pestisida yang dapat menjadi solusi dalam membantu petani mengatasi masalah gulma pada pertanaman padi. Dengan formula cairan pembasmi gulma sistemik purna tumbuh, Clipper hadir sebagai solusi efektif dengan berbagai keunggulan.